Belajar Dasar Akuntansi

memahami alur siklus akuntansi

dimulai dari bukti tansaksi, kita memcatatnya di jurnal, lalu menggolongkannya di buku besar, mengikhtisarkan di jurnal penyesuaian  dan membuat neraca saldo setelah disesuaikan,  lalu melaporkannya dalam bentuk laporan keuangan yang dbagi 3 bagian seperti, laporan rugi laba, laporan perubahan modal dan neraca.

  1. PERSIAPAN

Apa itu asset???…Aset itu.. Gampangnya kekayaan yang dimiliki oleh usaha kita. Mau berupa duit dilaci, duit dilemari besi, tabungan, surat berharga, tanah, rumah dan lain sebagainya, pokoknya kekayaan yang memang dikelola oleh usaha kita.

Apakah kekayaan itu dari Hutang atau modal, itu gak masalah.

Lucu juga ya.. Gimana kalo ada perusahaan aset-nya 100juta tapi punya utang 200juta? Hebat banget tuh yang punya usaha. Punya bakat jadi koruptor.

Apa itu Hutang (Liabilities)?

Ah, gak usah njelimet pake teori2-an. Pokoknya, Hutang itu sesuatu yang harus kita bayar nantinya. Dah.. Masa hutang gak ngerti. Padahal sering ngutang diwarteg sebelah.

Apa itu Modal (Equity)?

Modal itu setoran dari pemilik. Dah gitu aja. Mau pemiliknya 1 orang, 10 orang, 100 orang gak masalah.

Udah, gak usah dipusingin pengertian-pengertian di atas. Yang perlu diingat dari rumus dasar akuntansi adalah:

  1. Kita anggap aja, “=” ( sama-dengan ) sebagai pembatas sisi kiri dan sisi kanan. Jadi, sisi kiri adalah Aset dan sisi kanan adalah penjumlahan Hutang dan Modal. Dan yang perlu diingat: Total sisi kiri dan total sisi kanan, harus sama! Ya iyalah.. Kan tanda-nya “sama-dengan”. Ya harus sama donk..
  2. Kalo transaksi kita membuat sisi kiri bertambah, maka kita harus memberi label Debet. Sedangkan kalo membuat berkurang, maka kita beri label Kredit.
  3. Kalo transaksi kita  membuat sisi kanan bertambah, maka harus memberi label transaksi kita dengan Kredit. Sedangkan kalo berkurang, maka kita beri label Debet..

Gimana? Gak susah kan? Udah gak usah dibikin bingung.. Pokoknya, cara ngingetnya adalah:  Kiri = Kanan. Trus: Kiri = debet. Dan: Kanan = Kredit.

.Persiapan ketiga:

Sekarang waktunya kita buat kesepakatan. Tapi sebelum itu, kita ngayal sebentar. Bayangin kita punya 3 amplop besar. Masing-masing amplop, kita beri nama Kantong Makan, Kantong Transport dan Kantong Tabungan. Dan tiba-tiba kita dapat uang 900 ribu rupiah kontan (terserah mo dibayangin dapat dari mana). Selanjutnya, uang tersebut kita bagi 3 dan kita masukkan ke masing-masing kantong sehingga masing-masing berisi 300 ribu. Suatu ketika, Kantong Makan sudah habis sedangkan kita sangat lapar. Sedangkan di Kantong Tabungan masih lengkap 300 ribu. Karena kita harus makan, maka kita meminjam uang dari Kantong Tabungan 100 ribu. Dan supaya kita tidak lupa, maka kita menulis di Kantong Tabungan: Diambil 100 ribu. Disaat yang sama, kita menulis di Kantong Makan: Ditambah 100 ribu. Dan begitu seterusnya. Setiap kita memindahkan uang dari satu kantong ke kantong lainnya, maka kita harus mencatat di kedua kantong tersebut.

Nah, begitu juga akuntansi. Kita harus mencatat keuangan kita, sesuai kelompok peruntukannya. Dan saat kita hendak memindahkan peruntukan uang dari satu kelompok ke kelompok yang lain, maka kita harus mencatatnya di kedua kelompok peruntukan tersebut. Dan kelompok-kelompok peruntukan itu kita sebut Perkiraan (Account). Jangan tanya kenapa namanya begitu. Gw juga gak tau siapa yang ngasih nama.. Selain nama, biar lebih gampang, Account tadi juga kita kasih nomor. Nah.. Disinilah kesepakatan kita. Pokoknya, semua harus ikut kesepakatan ini.

untuk Nama dan Nomor Account CV.SENYUM adalah: Sisi kiri (Aset), akan memiliki Account:

100 – Kas
110 – Piutang
120 – Persediaan suku cadang
130 – Biaya sewa dibayar dimuka
140 – Peralatan
150 – Akumulasi Penyusutan Peralatan
160 – Tanah
170 – Aset Lain-lain

Sedangkan sisi kanan (Hutang dan Modal), akan memiliki account:

H U T A N G
200 – Hutang usaha
210 – Hutang bunga
220 – Hutang bank

M O D A L
300 – Modal Sendiri
301 – Prive

PENDAPATAN
400 – Pendapatan jasa

BIAYA
500 – Biaya perbaikan televisi
510 – Biaya sewa
520 – Biaya penyusutan peralatan
530 – Biaya bunga

Loh..!!! Kok ada tambahan PENDAPATAN dan BIAYA? Dirumus sebelumnya kan cuma Aset, Hutang dan Modal???

Tenang.. Memang ada tambahan PENDAPATAN dan BIAYA. Tapi sebenernya, dua ini cuma Account sementara dan sebenarnya bagian dari MODAL. Anggap aja seperti kantong celana lah. Tempatnya duit itu kan di-brangkas atau laci rumah. Nah, karena kita mau jalan-jalan naik bis, maka untuk sementara, duit modal jalan-jalan, kita simpan di kantong celana. Nanti, kalo sudah sampai rumah, duit sisanya (kalo ada sisa ya), kita balikin lagi ke brangkas/laci. Nah, brangkas/laci tadi itu anggap aja Account MODAL. Sedangkan  kantong celana itu, PENDAPATAN dan BIAYA.

Ntar dulu. Prive itu apaan?

Oh.. itu account yang nunjukin berapa jumlah modal yang ditarik oleh pemilik. Tahap persiapan belajar sudah selesai! Begitu pula artikel bagian 1, juga selesai. Berikutnya, CV. SENYUM kita, akan melakukan beberapa transaksi. Nah, di bagian 2, kita akan belajar memasukkan Transaksi-transaksi CV. SENYUM ke sebuah buku catatan yang disebut Jurnal.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s